Invalid slider id. Master Slider ID must be a valid number.

Home / Bangka Belitung / Berita / Politik / Sosial

Minggu, 3 Maret 2024 - 19:43 WIB

Wakil Ketua DPRD Beliadi Kunker ke Badan Pangan Nasional untuk Optimalkan Distribusi dan Ketersediaan Pangan Babel

SEPUTARINDONESIA – Pangan merupakan kebutuhan pokok dan primer yang paling utama yang harus tepenuhi dalam kehidupan, saat ini adanya kenaikan harga pangan khususnya beras yang cukup tinggi tentunya sangat berpengaruh pada kenaikan harga komoditas lain dan segala bentuk aktifitas ekonomi termasuk juga di provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Kep. Babel).

Harga beras medium mencapai harga Rp. 17.000/kg sedang untuk beras premium mencapai Rp. 18.000/kg, salah satu faktor yang menyebabkan kenaikan dan tingginya harga adalah faktor distribusi dari jawa dan sumatera ke babel yang notabene provinsi kepulauan.

Guna memastikan ketersedian juga kestabilan pasokan dan harga beras di Kep. Babel, Wakil Ketua DPRD Provinsi Kepulauan Bangka Belitung Beliadi kunjungan kerja ke Badan Pangan Nasional terkait optimalisasi distribusi pangan dan kestabilan serta ketersediaan beras di provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Jum’at (01/03/24).

Disampaikan Beliadi karena babel merupakan provinsi kepulauan, kebutuhan beras babel sangat bergantung dengan pasokan dari luar daerah sehingga bila ada kendala dalam proses pendistribusian tentu akan berpengaruh pada harga dipasaran terutama di pulau Belitung yang memerlukan 2 kali transportasi dari pulau sumatera karena harus melalui pulau Bangka terlebih dahulu.

“Saat ini produksi beras babel hanya dapat memenuhi 12% kebutuhan masyarakat, sehingga sisanya Babel sangat-sangat bergantung pasokan dari luar daerah terutama dari sumatera dan jawa,” ujar politisi asal Belitung Timur ini.

Lebih jauh Beliadi menyampaikan kenaikan harga beras terkait ketersedian stok beras juga menjadi perhatian terutama untuk menyambut bulan suci ramadhan dan Idul Fitri 2024 dalam waktu dekat.

“Sebentar lagi kita akan menyambut bulan Ramadhan, tentu ketersedian stok beras menjadi sangat penting bagi kita semua,” tambahnya.

Menanggapi informasi tersebut Analis Ketahanan Pangan Madya Badan Pangan Nasional, Dwi Sartika mengatakan bahwa ketersedian stok beras untuk babel di gudang stok bulog kanwil sumsel dan babel per 29 februari mencapai 20.786 ton yang dapat untuk memenuhi kebutuhan pangan hingga beberapa bulan kedepan sambil menunggu panen raya di bukan april-mei mendatang.

“Berdasarkan data dari pemerintah provinsi Kep. Babel bahwa cadangan beras Babel pada minggu ke-4 februari 2024 sebesar 64,02 ton, artinya ketersediaan beras babel masih sangat baik, juga di babel terdapat 35 lumbung pangan masyarakat yang dapat membantu memperkuat ketahanan pangan di Babel,” pungkasnya.

Share :

Baca Juga

Jakarta

Jokowi : TWK Tidak Jadi Dasar Pemberhentian 75 Pegawai KPK

Bangka Belitung

Pemkab Gelontorkan Dana Sebesar Rp. 400 Juta Untuk FKUB

Bangka Belitung

Gubernur Ngetrail Tantang Medan Bebatuan Demi Petani Sejahtera

Bangka Belitung

Pj Gubernur Babel Pastikan Arus Mudik dari dan ke Bangka Belitung Berjalan Lancar

Bangka Belitung

Pj Gubernur Kepulauan Babel Lepas Peserta Kirab Bendera NU

Berita

150 UMKM Ambil Bagian Pada FMF Season 6 Kota Pangkalpinang

Berita

Monica Berikan Semangat Bagi Para Kontingen Kwarcab

Berita

Jawarno Kukuhkan Pengurus KTNA Kabupaten Belitung Priode 2022-2027